serabut la ko











{November 4, 2007}   Malaysia Malas

Aku terperasan satu fenomena yang wujud di kalangan warga Malaysia. Aku tak tahu kalau budaya ini sebenarnya wujud hanya di kota-kota besar. Aku tak perasan fenomena ini di bandar kelahiran aku, bandar yang tak sebesar mana, yang habis dironda oleh hampir semua pelajar dalam masa sehari setiap kali keluar outing. Dan juga pekan tempat aku belajar dulu, yang menjadi laluan kenderaan-kenderaan berat. Kawasan yang tak ada lampu isyarat untuk pejalan kaki melintas.

Pemerhatian secara tak sengaja setiap kali aku balik ke rumah dan memanjangkan langkah ke kawasan Bukit Bintang dan sekitar KL Sentral buat aku berfikir. Malaskah rakyat Malaysia? Atau mereka cuma kurang bijak? Maaf kalau ada yang terasa.

Ramai yang mendabik dada kononnya mereka lebih hebat sebab mereka lebih bijak. Tapi bijakkah mereka kalau setakat menekan butang lampu di tempat melintas pun mereka tak tahu? Hebat sangatlah macam tu. Bijak sangatlah macam tu.

Rata-rata rakyat Malaysia percaya kepada Tuhan, Tuhan-tuhan atau apa-apa semangat yang boleh mengubah nasib mereka. Tapi dalam hal ni aku rasa nak marah. Benda senang yang tak perlu melibatkan unsur-unsur ketuhanan pun mereka tak boleh buat sendiri. Mereka tunggu lampu untuk melintas di kawasan pejalan kaki yang sentiasa sibuk dengan kereta untuk bertukar daripada merah menjadi hijau. Dan mereka tunggu sampai rasa letih dan selepas itu tak kira lampu merah atau hijau, bila ada peluang (kereta sikit atau perlahan, dan bas sedang berhenti turunkan penumpang, jadi aliran lalulintas agak perlahan) mereka meluru ke seberang.

Aku tengok tak ada orang nak tekan butang pada lampu isyarat tu. Aku tekan sekejap. Cuma tunggu beberapa saat, lepas tu lampu jadi hijau. Tak pernah ada masalah dengan lampu tu, tak kira aku dari sebelah mana pun. Aku jarang balik KL, maka aku tak tahu lampu isyarat mana yang berfungsi dan mana yang tidak. Tapi setiap kali aku nak melintas aku akan cuba nasib aku. Selalunya tak ada masalah pun dan aku dapat melintas dengan selesa, tak terkejar-kejar berlari-lari depan kereta yang bergerak.

Kadang-kadang rasa nak marah sangat. Nak jerit kuat-kuat, “BODOH!” tapi aku masih waras, maka blog ni jadi mangsa aku. Luahkan semua yang aku marah.

Kadang-kadang aku terfikir. Manusia boleh jadi sangat bijak sampai jadi bodoh. Untuk benda-benda mudah macam ni mereka jadi bodoh walaupun mereka ada ijazah bergulung-gulung atau lahirkan anak bijak pandai. Dan mereka bodoh kerana tak didik anak-anak mereka untuk jadi bijak sikit dengan benda-benda macam ni. Tapi macam mana nak didik anak-anak kalau mereka sendiri pun tak tahu?

Kita tak perlu jadi intelek untuk tahu benda-benda macam ni. Tapi nak buat macam mana. Budaya orang kita yang buat kesedaran macam ni pupus. Sibuk kejar A berderet-deret dalam peperiksaan, sibuk kejar ijazah bergulung-gulung, sibuk kejar kerja dengan gaji empat dan lima angka. Sibuk mempromosi makanan kesihatan yang bantu perkembangan otak dan kekalkan kesihatan dan daya ingatan. Tapi akhirnya aku tetap labelkan mereka “BODOH.”

Aku marah. Tapi apa yang aku mampu buat selain daripada menekan butang lampu dan buat mereka yang melintas rasa Tuhan itu adil sebab akhirnya lampu merah bertukar menjadi hijau.



Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s

et cetera
%d bloggers like this: