serabut la ko











{November 5, 2007}   Pembentangan

Siang hari ni, dalam beberapa jam lagi Shah akan bentang Projek yang selalu buat dia sakit kepala dan tertekan (selain tekanan dan sakit kepala sebab perempuan itu). Dan aku tak dibenarkan datang untuk tengok dia bentang Projek.

Apa alasan dia? Sebab kononnya kalau aku ada dia tak mampu nak bentangkan. Gugup? Mungkin. Aku pun tak tahu. Mungkin juga sebab dia segan. Entah apa yang dia nak segankan sangat, aku pun tak faham. Apa-apa sajalah.

Hati aku rasa macam nak datang dan tengok, tak kisahlah kalau perlu berdiri sejauh mungkin dan sorok-sorok. Aku mungkin tak akan faham sebutir apa pun yang dia akan bentang. Aku bukan budak Mekanikal. Tapi aku sama-sama duduk dengan Shah, dengar semua yang dia beritahu dan tengok semua yang dia tunjuk. Buat-buat macam aku faham apa yang dia cakap. Dan tunjuk macam aku berminat. Walaupun sebenarnya aku ada agenda lain. Minat lain. Tak kisahlah.

Tapi aku tak berani datang walaupun secara sorok-sorok. Aku faham, dia bukan main-main bila dia cakap aku tak boleh datang tengok. Barangkali dia gugup kalau aku ada dan memerhati.

Teringat peristiwa tahun lepas. Aku datang tengok budak-budak Mekanikal bentangkan hasil kerja kumpulan masing-masing, basikal berkembar (aku lupa apa namanya). Dan aku datang bukan sebab Shah. Aku datang sebab aku nak tengok basikal apa yang ada. Aku nampak macam-macam rupa. Dan aku kenal agak ramai budak-budak Mekanikal. Aku nak tengok semuanya.

Nasib aku baik sebab hari tu ada kawan aku yang nak tengok juga, dan perlukan teman. Akulah orang itu. Dia mahu tengok hasil kerja teman sebilik. Dan aku mahu tengok semua. Agak tak adil, tapi kami datang untuk sesuatu yang menarik.

Masuk ke Dewan Majlis, cuma kami berdua saja budak dari Fakulti lain. Orang lain selain daripada budak-budak Mekanikal tak ada. Budak-budak Mekanikal dari tahun lain pun tak ada. Kami betul-betul macam makhluk asing. Dan kami datang awal sikit, maka kami ada tempat duduk walaupun cuma duduk di belakang.

Dan masa tu semua orang fikir aku datang sebab Shah. Niat tu memang terlintas juga, sebab dia asyik sibuk, agak lama tak duduk lepak sama-sama atau temankan aku makan. Tapi aku tahu dia memang sibuk. Kawan-kawan dia yang aku kenal semuanya mula tunjuk-tunjuk ke belakang dan mungkin mereka suruh dia jumpa aku sekejap.

Dan Shah datang dari depan Dewan ke tempat aku di antara barisan-barisan yang paling belakang. Dia cakap terima kasih sebab datang. Aku tak terkata apa-apa. Mungkin niat asal aku bukan untuk jumpa dia semata-mata, maka aku agak terkejut bila dia cakap macam tu.

Sebenarnya kalau boleh aku tak nak orang lain tahu aku datang. Dan aku tak nak orang fikir aku datang sebab Shah, atau Shah minta aku datang untuk beri sokongan atau apa-apa. Dan aku tak nak Shah tahu aku datang. Sebab aku datang bukan semata-mata nak tengok dia. Tapi aku tersilap sebab tak ada orang lain selain budak-budak Mekanikal yang datang untuk bentang hasil masing-masing, kecuali aku dan kawan aku tu.

Dan Shah pula, kadang-kadang akan pandang ke belakang, cari di mana aku. Dan mungkin dia nampak aku banyak bercakap dengan budak-budak lelaki saja, ada sedikit yang Shah tahu aku kenal. Dan ada yang entah siapa, aku pun tak kenal (sebenarnya budak tu ada ambil gambar dengan aku masa Majlis Konvo tahun lepas dan aku minta gambar tu tapi tak dapat-dapat lagi dan sebenarnya aku tak tahu nama budak tu dan aku betul-betul tak tahu dia budak Mekanikal). Mungkin masa tu dia rasa nak tanya aku, siapa mereka tu pada aku.

Apa pun, aku tengok Shah bentang kerja dia. Dia buat bahagian analisis. Pendek saja. Dan cepat-cepat, macam tergopoh gapah. Kemudian dia beritahu aku sebenarnya dia dah bersedia, tapi masa pembentangan dipendekkan maka dia jadi kelam kabut dan bercakap apa yang penting saja.

Mungkin betul dia gugup, sebab aku ada di hujung Dewan dan dia tahu aku sedang perhatikan dia. Cakap pun terputus-putus. Mungkin aku saja yang rasa macam tu.

Aku tak pernah tahu macam mana dia bentangkan hasil kerja di dalam kelas atau apa-apa yang perlukan pembentangan di depan orang ramai. Kalau betul dia gugup, aku tak patut datang. Walaupun gugup tu sesuatu yang tak pasti (sebab aku tak pernah tahu macam mana dia buat pembentangan) aku tak nak ambil risiko datang senyap-senyap dan buat dia gugup tiba-tiba. Projek yang perlu dibentangkan hari ni sangat penting, dan aku tak nak rosakkan itu. Biarlah aku tak tahu apa-apa pasal Projek tu daripada aku cuba datang dan mungkin akan buatkan dia gagal bentang dengan baik dan dapat penilaian yang buruk daripada Panel.

Bila fikirkan balik, aku rasa aku mungkin tak bangun lagi masa dia bentangkan Projek. Sebab aku tidur masa matahari nak naik dan aku mungkin akan rasa malas untuk bangun. Shah mesti tak kisah. Sebab dia yang minta aku supaya jangan datang, dan dia tahu tabiat aku yang berjaga malam. Dan seperti biasa aku akan kejut dia lebih kurang pukul 6.30 untuk solat Subuh. Kalau aku belum tidur.



Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s

et cetera
%d bloggers like this: