serabut la ko











{November 17, 2007}   Aku dan Kucing

Keluarga aku tak suka kucing. Tapi aku suka. Dan sebab aku suka kucing, aku pernah beri kucing yang datang entah dari mana, makan nasi dan ikan di belakang rumah. Dan Abah marah aku sebab itu.

Dan sekarang aku selalu pegang-pegang kucing yang lalu dekat dengan aku. Di kafe, di kedai-kedai makan dan kedai-kedai mamak, di kedai-kedai. Aku tunduk dan usap-usap kucing. Dan Along tanya, “Sejak bila kau suka kucing?”

Dan di dalam bilik aku ada seekor kucing peliharaan budak-budak bilik. Kucing yang akan datang ikut kami, cari jalan ke bilik kami di tingkat satu tanpa kami perlu pegang dan angkat (tak macam orang lain yang selalu angkat dan bawa dia masuk sebab dia tak nak bangun). Kami panggil dia Boboi, atau selalunya Boy saja.

Boy tidur dalam bilik kami. Atas katil, atas selimut, atas bantal, atas kerusi, bawah katil, dalam selimut, atas kotak, dalam kotak. Mana-mana saja yang dia suka. Dan Boy selalunya akan mengiau minta makanan, atau tunggu di pintu dan mengiau bising kalau nak keluar atau masuk.



Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s

et cetera
%d bloggers like this: