serabut la ko











{Oktober 17, 2008}   Lagu Indon I

Mula dari beberapa minggu lepas aku mula belajar dengar lagu-lagu Melayu semula. Melayu Malaysia dan Indonesia. Tak dapat stesen lagu Inggeris yang aku suka. Layankan saja stesen lagu Melayu ni.

Tak, aku tak anti lagu Melayu. Aku cuma anti lagu yang aku tak suka. Melayu atau Inggeris. Atau apa-apa saja.

Seperti biasa, kalau namanya radio, lagu yang sama saja diputar berulang-ulang. Aku hampir hafal semua lagu Melayu yang ada. Yang aku suka (dah tentulah aku akan hafal) serta yang aku benci (lagu Siti Nurhaliza yang macam pangkah pangkah tu pun aku boleh nyanyikan, dan lepas tu rasa nak muntah). Apa-apa sajalah.

Beberapa minggu lepas juga aku beritahu Shah aku banyak layan lagu Melayu sekarang. Dia terkejut. Lagi terkejut bila aku cakap aku layan lagu Indon. “Kenapa Indon?”

Jangan salah anggap. Shah juga tak anti lagu Indon. Cuma kenapa Indon?

Pernah bercinta dengan awek yang belajar di Indon (warga Malaysia OK) dan mungkin banyak kali dapat lagu-lagu cinta Indon (aku tahu ada beberapa lagu yang dia layan dulu), mungkin Shah tak perlukan apa-apa yang berkaitan dengan Indon lagi buat masa ni. Tapi aku selalu hantar e-mail dan attach lagu-lagu Indon yang aku layan. Sekadar suka-suka.

Bukan aku sengaja nak buat dia ingat kembali kepada awek lama. Cuma banyak lagu-lagu yang aku dengar yang seolah-olah ada kaitan dengan cerita aku dan Shah. Tak kira sekarang atau yang dah lepas. Kadang-kadang aku rasa jahat sebab beri lagu-lagu sedih. Lagu-lagu yang macam ungkit balik rasa sakit hati aku dulu. Tapi tak ada niat buat macam tu pun. Cuma rasa seronok dapat layan lagu-lagu macam tu.

Aku tak tahu Shah dengar atau tak lagu-lagu yang aku hantar tu. Tak kisahlah. Ada sesetengah lagu yang aku tahu dia dengar. Lagu Il Divo. Aku lebih percaya dia dengar lagu Indon daripada dengar lagu Il Divo. Tapi tak pelik pun. Dan lagu yang dia dengar tu pun memang mendalam.

Sekarang radio dihujani lagu-lagu Raya. Tak kisahlah. Layankan…

Oh. Baru sekejap tadi aku hantar satu lagi lagu Indon kepada Shah. Lagu tu betul-betul kena batang hidung aku dan Shah. Banyak kali fikir patut atau tak aku beri. Hari ni aku tak kira dia suka atau tak, aku dah hantar dah pun.

Advertisements


et cetera