serabut la ko











{November 24, 2008}   Biar Betul

Seorang teman bilik yang agak menjengkelkan. Orang yang sama dalam entri ini. Menjengkelkan sebab banyak sangat yang dia tak tahu sedangkan umur lebih tua sikit daripada aku.

Aku tak kisah dia tak tahu hal ehwal dunia sebab aku pun tak ambil tahu. Aku andaikan dia juga tak ambil tahu sebab dia lebih banyak ketawa tengok cerita-cerita Korea di komputer. Atau apa-apa cerita yang aku tak ambil kisah. Selalu gelak dan buat aku seram sebab gelak macam tak iklas. Tambah-tambah kalau gelak tengah-tengah malam. Juga malam-malam ketika orang tidur dia bercakap-cakap. Aku yang tak tidur selalu bersangka baik dan anggap dia bercakap dalam telefon walaupun aku tak dengar telefon berbunyi. Bercakap-cakap sikit (aku tak pasti dia tidur atau tak) lebih seram daripada pergi ke tandas jam 3 pagi masa semua orang dah balik bercuti dan banyak bilik-bilik dan blok-blok gelap.

Aku tak kisah dia tak ambil tahu hal ehwal politik negara sebab aku pun tak ambil kisah. Aku tak kisah dia tak baca akhbar hari-hari sebab aku pun tak baca (akhbar kertas atau elektronik). Aku tak kisah dia tak tahu kes-kes rompak atau rogol atau orang mati dimakan harimau yang terbaru sebab aku pun tak ambil kisah. Aku tak kisah dia tak tahu siapa nama artis-artis dengan berita-berita sensasi yang terbaru sebab aku tak kisah. Tapi selalunya dia tahu hal ehwal artis. Aku tak kisah dia tak tahu teknologi mudah dalam bahasa mudah seolah-olah dia baru nak kenal apa itu bit dan byte (walaupun bit dan byte tu dah masuk tahap tinggi sikit dan bukan pengetahuan am untuk orang umum, tapi sebab dia pelajar jurusan kejuruteraan elektrik dan elektronik dia patut tahu).

Yang geram tu dia tak tahu mata boleh rosak kalau mengadap komputer berjam-jam lamanya tanpa rehat. Dia cuma “Eyh?” bila adik dia yang datang untuk temankan dia (rujuk kisah ini) tegur aku yang dia tengok asyik mengadap komputer berjam-jam lamanya tanpa rehat. Annoying betul. Dan adik dia tak ambil jurusan komputer, kesihatan atau elektrik dan elektronik atau apa-apa jurusan kejuruteraan. Cuma ambil jurusan pemasaran.

Juga hal-hal sebelum ni. Dia tak tahu tesis perlu dijilid untuk dihantar ke fakulti. Niat hati cuma nak tanya dia dah hantar tesis untuk dijilid atau belum. Jawapan sakit hati yang aku dapat: Kalau tak jilid ada masalah ke? Kalau aku watak dalam komik, mesti tiba-tiba kilat menyabung dan sambar aku, sambil aku buat muka tertekan, pegang kepala tahan sakit sebab tak dapat terima hakikat fakta tu tak diketahui langsung oleh seseorang yang lebih senior daripada aku. “Ada masalah ke?” Cara dia cakap memang buat aku sakit hati dan tambah dosa sebab mengumpat. TERTEKAN!!!

Beberapa hari sebelum soalan menjilid tesis. Dia habiskan masa berminggu-minggu cuma tengok cerita Korea di komputer sampai lewat malam membawa ke pagi buta dan siang hari serta hampir tengahari. Ketawa sesuka hati. Lepas tu dia tidur. Aku assume dia dah siapkan tesis. Atau mungkin sikit saja lagi kerja yang kena buat, lepak-lepak dulu. Teman sebilik yang lagi satu berhari-hari mengadap tesis, betulkan itu dan ini. Tak kisahlah kak, bukan hal aku. Aku sendiri sibuk dengan projek dan tesis aku. Tiba-tiba hari semua budak-budak fakulti dia hantar tesis untuk dijilid (wakil syarikat jilid tesis datang kutip tesis dan duit untuk fakulti mereka) dia tergopoh-gapah nak buat pembetulan, final draft, minta kebenaran jilid dan macam-macam. Terkocoh-kocoh siapkan sebab tak buat apa-apa langsung. Apa ni kak? Gelak bukan main macam tak ada kerja langsung. Lepas tu panik minta tolong sana-sini. Tak fahamlah. Macam dia tak ambil kisah langsung tarikh-tarikh penting untuk betulkan tesis, jilid tesis dan hantar tesis. Dan soalan bodoh dia: Ada masalah ke kalau tak jilid?

Dia juga tak cari tempat buat latihan praktikal. Mengharapkan kawan yang cari dan harap dapat tempat sama-sama. Dapat tempat tapi tak sama. Dah panik sebab tak ada kawan. Dan syarikat yang nak ambil tu belum hantar jawapan rasmi (bertulis) untuk ambil mereka. Dia terpaksa tunggu. Kata-kata yang annoying aku dengar daripada dia masa dia mengadu di telefon: Company tu belum faks jawapan. Terpaksa tunggu. Menyusahkan betul. HELLO KAK. Orang tu ada banyak kerja. Kenapa awal-awal tak cari sendiri? Orang tu nak uruskan macam-macam. Hal syarikat, hal orang-orang syarikat, hal pelajar-pelajar minta buat praktikal. Macam-macam hal. Bersyukur sajalah orang tu nak ambil last minute macam ni. Sendiri tak nak settle awal-awal, lagi nak bising-bising.

Juga dia tak tahu buka lampu fluorescent yang bercahaya terang-benderang tu di siang hari menyumbang kepada kepanasan bilik. Bising cakap bilik panas tapi buka lampu sampai jam 12 tengahari. Bukan hujan pun yang buat bilik jadi gelap. Separuh tingkap tertutup dengan langsir, tapi dalam bilik buka lampu. Tak jadi masalah pun kalau selak langsir dan biar cahaya matahari masuk dan tutup lampu kecuali kalau bilik betul-betul gelap sebab hari nak hujan atau nak malam. Tapi matahari terik terang-benderang, masih nak berlampu. Lepas tu bising bilik rasa panas.

Kisah lain: Tak tahu naik bas ekspres. Apa kes ni kak? Bas ekspres sehala pun tak tahu. Bukan kena lompat-lompat bas. Naik, tidur (optional) dan turun. Pun asyik tertinggal atau tersalah bas. Lama-lama dia give up dan minta keluarga ambil. Beli tiket pun tak naik bas. Belum lagi naik bas ke tempat yang dia tak tahu, atau naik bas lompat, atau naik bas di KL yang ada macam-macam nombor untuk macam-macam destinasi dan route (aku pun tak reti). Tapi BAS EKSPRES kak. Naik dan turun saja. Tak ada destinasi lain.

Juga dia tak tahu Tangkak/Segamat di mana (aku lupa dia tanya yang mana satu). Aku tak kisah kalau orang Utara atau Pantai Timur atau Sabah/Sarawak tak tahu. Tak pelik pun. Tapi orang Negeri Sembilan yang berjiran dengan Melaka (yang berjiran dengan Tangkak) boleh tanya dekat tak Tangkak dan JB. Kak, peta ada banyak. Kat web pun boleh tengok dah alang-alang selalu mengadap komputer dan boleh buka Friendster hari-hari. Dulu kawan aku dapat masuk asrama di Serting, semua orang tak tahu Serting di mana, pakat ramai-ramai buka atlas dan cari satu persatu tempat bernama Serting (ya, akhirnya kami tahu Serting tu di Negeri Sembilan).

Tu belum lagi yang dapat praktikal di kawasan Melawati/Wangsa Maju dan bila aku tanya ada kawan di KL tak dan di mana, dan aku dapat jawapan: Ada, Damansara. Atau: Petaling Jaya. Shah Alam. Ah. Susah betul nak beritahu sampai faham kawasan tu jauh dari Setapak. Lanjutan: Tapi Selangor juga kan? Ah. Tertekan aku nak cakap, KL dan Selangor macam tak ada beza. KL di tengah-tengah, dikelilingi Selangor. Dan Selangor yang mereka cari tu dan Selangor yang kawan mereka duduk tu jauh. Lebih jauh daripada KL yang bukan Selangor tu. KL di tengah-tengah. Cubalah faham (tolonglah cari peta untuk fahamkan apa yang aku cakap). Aku tak kisah kamu orang kampung atau orang bandar. Tapi dah reti guna Internet, usaha lebih sikit untuk fahamkan hakikat KL di tengah-tengah, dikelilingi Selangor, tak boleh ke? Aku pun tak tahu jalan, aku rujuk peta-peta yang aku jumpa di Internet. Tapi aku tahu hakikat ‘ni satu hujung, yang tu hujung yang lagi satu’ (menandakan jauh) walaupun tempat tu duduk dalam negeri yang sama. Boleh sesiapa nafikan Singapura dan JB dekat walaupun lain negara (dan semestinya lain negeri), lebih dekat daripada JB dan KL (walaupun negara yang sama) dan JB dan Muar (walaupun negara dan negeri yang sama).

Ah. Banyak lagi yang dia tak tahu yang semuanya boleh ikut logik akal atau pengetahuan umum atau apa-apalah yang bawa maksud macam tu. Yang orang tak payah susah-susah buka kamus atau ensiklopedia tebal, tak payah belek-belek akhbar hari-hari. Macam tak percaya dia ambil jurusan kejuruteraan. Ijazah sarjana muda, OK?

Juga macam tak percaya kebergantungan (dependency) dia kepada orang lain. Senior yang extend pengajian tapi macam masih tak tahu selok-belok kolej sendiri.

Aku pun tak tahu semua, tapi tak sampai tahap kritikal macam dia. Aku pun baru belajar untuk survive sendiri lepas semua kawan-kawan dah tak ada di sini. Nak harapkan siapa? Buat sendiri sajalah. Temankan makan di kafe? Tak payahlah. Bukan tahun pertama duduk di sini nak harapkan berteman. Dan bukan duduk di luar kawasan kolej, takut dirompak atau apa-apa kalau berjalan ke kafe tak ada kawan. Dan aku dapat tempat untuk buat praktikal di kawasan rumah aku, tapi aku tak ada kawan. Pergi seorang. Abah dan Mama offer untuk hantar dan ambil kalau ada masa. Abah boleh hantar pagi-pagi. Balik sendiri naik bas. Atau adik aku ambil dengan motor. Aku asyik fikir untuk naik basikal saja. He he…

Tak kisahlah pasal aku. Aku cuma tak faham macam mana dia boleh hidup 24 tahun ni semuanya bergantung kepada orang. Nak kata anak tunggal yang manja, atau anak bongsu, dua-dua pun bukan. Dengar cerita adik-beradik ramai. Dan salah seorang tengah menumpang di bilik aku sebab dia suruh temankan, takut kalau-kalau aku balik awal dan dia kena tinggal seorang diri. Aku pernah cakap bilik depan ada orang. Dia jawab “tapi tak ada dalam bilik ni.”

Aku tak fahamlah. Sampai bila nak macam ni? Aku pun bergantung kepada orang lain, tapi mula-mula start dengan zero juga masa dicampak ke asrama, tak ada kawan. Buat kawan masa mula-mula datang. Berkawan dengan orang yang aku rasa selesa tak kira sama kelas atau tak. Dan selalu juga bersedia kalau-kalau kena start balik dari zero (terpisah daripada kawan-kawan atau sengaja memisahkan diri). Belum lagi mati atau sakit tenat sebab tak ada kawan yang sehidup semati atau berstatus kembar Siam (bukan sedarah dan tak melekat).

Dah mula melalut. Tak kisahlah. Isi utama aku: Biar betul dia ni lebih tua daripada aku. Kenapa banyak sangat yang dia tak tahu dan perlu bergantung kepada orang lain? Aku juga tak tahu macam-macam. Masih dalam proses mendewasakan diri. Belajar sikit-sikit. Dia? Aku tak nampak pun tanda-tanda tu.

Semoga kau belajar untuk berdikari lepas buat praktikal ni. Tak mati kalau tak tahu hal ehwal dunia dan politik semasa (aku pun tak minat nak ambil tahu) tapi pengetahuan am (yang umum macam tengok skrin komputer lama-lama tanpa rehat boleh rosakkan mata, atau yang agak tertutup macam hal tesis yang mesti dijilid sebelum dihantar ke fakulti) tolonglah ambil tahu ya kak? Aku tak minat ambil tahu perintang jenis apa guna untuk litar sekian-sekian sebab bukan bidang aku. Juga kau tak payah ambil tahu syntax untuk PHP, Java atau apa-apa yang aku belajar sebab bukan bidang kau. Tapi mata rosak, walaupun kita sama-sama tak ambil jurusan perubatan, takkan tu pun kau tak ambil tahu! Tak payah hafal pun proses perabunan mata atau pembentukan katarak untuk jaga mata.

Kawan aku pun tak berkenan dengan teman sebilik aku semester ni. Ha ha… Belum lagi tumpang duduk bilik aku satu sem macam selalu. Aku pun tak berkenan duduk di bilik sendiri. Rasa macam orang asing (tak pernah jadi macam ni sebelum ni).

Apa-apa pun kak, selamat survive hidup di muka bumi ni. Siapkan diri sebelum dapat kerja di KL atau JB sebelum diuji dengan macam-macam. Bergantung kepada orang tu tak salah, tapi kena belajar juga. Mungkin kahwin dan duduk rumah jaga anak tu option yang lebih mudah. Selamat maju jaya.

Advertisements


{November 24, 2008}   Protein

Jam 3 dan aku masih mengunyah makanan. Semenjak dua menjak ni aku selalu rasa lapar. Banyak makan. Sikit-sikit suap makanan dalam mulut.

Mama dan Abah datang ambil barang-barang aku semalam. Aku tak dapat balik. Ada hal yang belum selesai. Terpaksa tunggu. Aku cuma ada sedikit barang makanan (baca: mi segera dan minuman 3-dalam-1) dan aku minta Abah dan Mama belikan sedikit coklat dan roti manis. Mereka tak belikan. Kami ke Carrefour dan beli stok makanan untuk aku. Hampir RM 50 untuk makanan yang kononnya untuk bekalan 2-3 hari sebelum aku balik rumah. Juga beli donat Big Apple (cuma tiga, rugi tak beli banyak sebab Abah di kaunter promosi kad kredit).

Sepanjang hari aku habiskan dengan makan. Sebelum tidur dan selepas tidur. Dan selepas semua orang dah tidur tapi aku belum tidur.

Aku banyak makan sumber protein sejak minggu lepas. Yang selalunya aku cuma makan sikit. Sekarang hari-hari mesti ada sumber protein dalam pinggan aku. Ayam. Telur. Ikan. Minum Milo dan makan coklat (baca: sumber tenusu). Sebelum ni sumber protein aku cuma tertumpu pada tauhu, kekacang dan tempe. Sedikit tauhu telur (egg tofu) atau nama lain tauhu Jepun.

Masa Abah dan Mama datang kami makan di Tanjung Lumpur. Makanan laut. Tak dapat pari sebab pari dah habis. Dua lauk ikan dan dua ekor sotong goreng tepung dan beberapa ekor udang. Sotong goreng tepung ada baki dan aku bawa balik. Teman bilik aku habiskan. Agak sedih sebab aku tak merasa bila balik lepas makan (masa tu makanan yang dimakan dah mula turun dan aku mula nak mencari sesuatu untuk dikunyah). Tak kisahlah. Aku dah makan banyak (tapi tetap sedih sebab sebenarnya Mama dan Abah cakap simpan sotong, esok boleh makan lagi).

Lepas beli cold cuts yang dipanaskan (Abah suruh pekerja Carrefour tempat cold cuts 5 Star dijual panaskan sikit cold cuts tu walaupun sebenarnya aku tak rela dan lagi suka yang sejuk) sebelum makan makanan laut aku habiskan beberapa biji pizza cocktail, satu sosej ayam lada hitam, dua sosej ayam yang slim dan juga satu cawan yogurt strawberi tanpa lemak. Aku makan sebelum pergi ke Tanjung Lumpur. Lapar.

Sepanjang hari ni lepas bangun tidur selepas makan makanan laut, aku makan donat Big Apple (barangkali dibuat dengan tepung berprotein tinggi?) dan cold cuts yang dipanaskan tapi dah sejuk balik. Dua sosej keju dan sedikit pizza cocktail. Lepas tu tat telur. Lambat sikit dan aku makan nasi dengan lauk ikan dan ikan bilis. Lepas tu pizza cocktail lagi.

Lepas tengah malam, aku rasa rajin buat Milo (habiskan Milo yang terakhir) dan minum satu cawan Milo yang pekat (boleh buat 3-5 cawan barangkali) dan tak lama lepas tu makan roti pizza. Lepas tu makan lagi saki-baki pizza cocktail hingga ke biji yang terakhir. Rasa rugi sikit sebab tak beli cold cuts lain. Tapi kalau beli banyak nanti tak habis atau terpaksa buang sebab kulat (aku tak ada peti sejuk).

Sambil menaip aku masih rasa lapar. Ada roti-roti lain yang aku beli dan belum makan. Roti kentang dengan keju Cheddar, roti tuna, roti bawang dan keju. Muffin. Entah apa-apa lagi. Roti pizza pun ada lagi. Dan coklat. He he…

Kesimpulan: Aku mungkin akan jadi lebih gemuk sebelum mula praktikal. Ada lebih kurang sebulan untuk duduk di rumah dan makan banyak-banyak. Confirm tambah kilo-kilo lagi lepas ni.



{November 18, 2008}   Membelah Poket

Aku suka tengok laman web yang jual macam-macam. Sekarang perhatian tertumpu kepada kasut. Ya. Kasut-kasut perempuan yang comel-comel. Aku cari saiz besar. Ingat nak beli online saja. Terpaksa gamble dengan saiz. Tapi tak kisahlah. Sekurang-kurangnya ada pilihan kasut yang cantik-cantik. Tapi belum mampu lagi. Kena kumpul duit dulu. Dan lepas tu masukkan ke kad debit yang dah lama tak ada duit. Kemudian minta salinan bil terbaru dan hantar ke PayPal. Lepas tu tunggu PayPal lift (angkat?) limitation (kekangan?) pada akaun PayPal aku dan lepas tu boleh membeli-belah di dalam talian (ayat agak skema).

Sambil-sambil dah simpan nawaitu membeli di satu laman ni, aku tengok-tengok juga laman lain. Jumpa satu tempat a la eBay versi China. Banyak wholeseller (pemborong?) China. Barang-barang imitasi/tiruan (imitation) ada banyak di sini. Mula-mula tengok kasut. Lepas tu tengok telefon. Rambang mata. Kasut dan telefon. Tak tahu nak pilih mana satu nak dibeli dulu. Ceh. Macamlah ada duit.

Telefon imitasi yang nampak cantik. Dan murah. Rasa macam nak beli. Ada yang dijual ikut lot. Satu lot ada banyak unit. Murah-murah. Nafsu membeli dah mula kacau kewarasan. Lupa sekejap laporan projek yang tak siap-siap lagi. Asyik tengok telefon. Lupa pada kasut juga. Telefon murah dan cantik, ada yang hampir sama harga dengan kasut. Maka telefon menang.

Telefon imitasi yang nampak macam the real deal tu aku rasa dah memanggil-manggil. Suruh beli cepat-cepat. Aku dah mula pasang angan-angan untuk beli satu lot barang-barang elektronik di laman tu. Satu lot ada beberapa unit barang. Boleh jual kepada orang lain. Atau buat hadiah (banyak duit?) untuk orang-orang terdekat. Berlagak kaya sikit. Hadiah hari jadi atau apa-apa. Untuk Abang atau Along atau adik-adik buah (istilah apa ni?) adik-adik saudara yang tak dapat duit Raya dari aku beberapa tahun ni (memang tak pernah bagi duit Raya lagi sebab belum kerja).

Tiba-tiba rasa teruja excited (agak anti perkataan teruja lepas Ella nyanyi lagu Teruja tu. aku tak faham motif dan maksud lagu tu) untuk kumpul duit dan beli borong dari China. Lepas tu fikir, boleh selamat sampai ke rumah ke? Tak kena tahan ke? Macam-macam dalam kepala. Fikir jauh sangat. Kalau lepas, aku boleh cuba beli borong banyak sikit dan jual di eBay Malaysia. Hehe…

Apa yang aku nak cerita ni sebenarnya cuma hal lawat laman web yang macam-macam, dan ada jual macam-macam. Aku sekarang dilanda nafsu membeli belah dalam talian. Online shopping. Rasa nak beli barang yang nampak macam mahal ni. Tak kira apa orang nak cakap. Beli yang original pun rosak juga kalau tangan aku yang pegang. Cap ayam saja sudahlah.

Apa-apa pun, yang penting tunggu sampai aku ada banyak duit. Nak beli macam-macam tapi duit pun tak ada, apa kes? Beli lepas kumpul duit dan agak-agak tak sayang sangat duit RM 400 dan boleh biar lesap kalau barang tak sampai atau rosak (worst case scenario). Boleh ke tahan tengok telefon imitasi Nokia N95, N96, N8800, Apple iPhone 8GB/16GB, HTC Diamond dan lain-lain tak sampai USD 150 per unit? Nafsu, nafsu…

Rambang mata…



{November 18, 2008}   Skinny

Sejak beberapa hari ni aku asyik pandang cermin besar di bilik air. Aku bukan suka sangat bercermin. Sikat rambut pun malas. Kadang-kadang cuma tengok refleksi di tingkap, tengok rupa serabai atau tak sebelum masuk ke perpustakaan atau pejabat.

Tapi beberapa hari kebelakangan ni aku dapat komen-komen yang mengatakan aku kurus. Makin kurus. Buat aku panik sekejap. Aku tahu aku makan banyak sejak kebelakangan ni. Aku makan macam-macam. Ayam, daging, burger, nugget. Hari-hari minum air manis. Juga aku ada minum Vanilla Coke satu tin lepas makan. Lama tak minum air berkarbonat. Juga aku makan coklat hampir setiap hari. Aku menghabiskan beberapa minggu terakhir di kolej dengan makan makanan rapu (ada istilah ni dalam kamus). Aku sepatutnya jadi lebih gemuk.

Komen yang mengatakan aku kurus tu aku terima saja. Tapi hati tak rasa berbunga-bunga macam mula-mula orang cakap aku kurus. Rasa semacam sebab aku tahu aku dah makan banyak hari-hari. Masih kurus lagi? Semakin kurus? Hati rasa tak sedap.

Beberapa hari lepas aku makan lamb chop di Padi. Lama tak makan. Rindu. Makan macam orang dah lama tak jumpa makanan. Kawan aku tunjuk seseorang. Perempuan yang kurus. Kategori skinny pada pandangan aku. Tulang dan kulit. Dan kawan aku cakap aku cuma besar seinci daripada perempuan tu. Orang yang sama juga cakap tulang-tulang aku akan ranap kalau ada orang peluk aku.

Erk… Macam tu sekali? Aku rasa aku tak sekurus tu. Dan aku sebenarnya lebih gemuk daripada apa yang orang lain nampak. Mungkin sebab baju aku besar sikit daripada dulu. Dan lagi satu, tangan aku memang kurus. Aku gemuk dulu pun tangan tetap tak besar. Tulang tersembul di pergelangan tangan. Tapi tu memang aku. Tak boleh tambah isi di tangan. Mungkin cuma lemak-lemak berlebihan (lagi hodoh) di bahagian atas lengan.

Belek-belek rupa di cermin. Pusing ke kiri, ke kanan. Tarik baju sedikit, cuba tengok badan sekeping atau tak. Aku tengok tak. Belek tangan. Angkat dan pusing-pusing. Tangan memang nampak kurus macam tulang dan sedikit daging. Belek-belek pipi. Pipi aku masih tak naik macam masa awal tahun ni, tak payah senyum pun apple naik di pipi. Sekarang ni, aku paksa senyum (Joker: Why so serious?) tapi pipi tak naik juga. Pegang pinggang. Gemuk. Tapi boleh rasa tulang pinggul. Peha masih besar. Kena turunkan lagi.

Evaluasi sendiri (self evaluation) yang aku buat beberapa minit di depan cermin tiap-tiap kali ke tandas buat aku rasa aku masih dalam kategori normal. Dan kalau ikutkan BMI, aku di ambang berat berlebihan. Cukup-cukup makan untuk duduk dalam kategori berat sihat. Ramai yang tak percaya. Tapi itulah aku. Kategori tak sihat sebab ukurlilit perut dah nak masuk kategori mudah dapat penyakit.

Projek tahun akhir yang aku baru siapkan ni buat aku banyak baca artikel-artikel kesihatan (juga belajar PHP yang aku tak faham langsung sebelum ni). Aku kena bersenam. Banyak lagi benda tak sihat yang aku buat. Tapi orang lebih risau tengok aku kurus sikit (kategori berat sihat)  daripada tengok aku yang tembam lagi bulat (berat berlebihan selama beberapa tahun ni).

Aku menaip entri (masukan? Aku masih belum boleh terima istilah ni) ini sambil meniarap di atas lantai. Sama macam masa aku siapkan projek dan tesis. Tulang pinggul menyentuh lantai. Sakit juga kadang-kadang. Sebab dulu tak macam ni. Tapi aku tetap menyimpulkan yang aku tak masuk kategori skinny. Dan yang sebenarnya aku masih dalam kategori belum cukup sihat sebab berat masih di ambang berlebihan. Kena kurangkan berat lagi sikit. Juga kurangkan ukurlilit perut. 

Aku tengah crave coklat. Hari-hari mahu coklat. Siap minta Mama dan Abah bawa coklat bila datang ambil aku nanti. Jangan kata aku kurus. Aku masih kena kurangkan lemak-lemak. Tapi aku juga tak nak kurus yang tak sihat. Kena tone up otot-otot. Biar nampak tak kurus sangat. Juga nampak lebih cantik (perasan sekejap).

Oh, ya. Komen di Friendster yang aku tak approve. Ada gambar perempuan yang sangat kurus (anorexic) yang memandang cermin dan nampak refleksi dirinya yang gemuk. Maaf. Aku belum masuk kategori itu kalau ada sesiapa yang mahu paksa aku makan tiga pinggan nasi sehari. Dan kalau ada sesiapa yang nak cuba, sedikit pengetahuan am: Aku makan nasi portion dua pinggan sekali makan. Jangan cakap aku tak cukup makan. Banyak lagi terlebih.

Aku mungkin akan tambah balik beberapa kilo bila duduk di rumah. Harap-harap pipi naik sikit. Aku tak nak bos tempat buat latihan industri tanya kenapa rupa tak sama dalam gambar (macamlah dia kisah).



et cetera